Hot!

Dua Jam Buat Si Burung Merak


Program sastra Ekspresi di RCA 102,5 FM pada hari ini memuat sesuatu yang berbeda dan istimewa. Minggu 9 Agustus 2009 pukul 11.00-13.00 Wita, program Ekspresi menggelar edisi khusus bertajuk "Selamat Jalan Si Burung Merak" sebagai penghormatan kepada WS Rendra. Ada sesi pemutaran beberapa rekaman suara pembacaan puisi si Burung Merak. Dua rekaman puisi berjudul Pamflet Cinta dan Sajak Orang Tua dikirim oleh Rendra ke studio RCA sekitar dua bulan lalu. Seperti biasa pendengar tetap boleh berpartisipasi melalui telepon live di 0413-82022 untuk membaca puisi, cerpen, esai, prosa lirik dan sebagainya.

Beberapa lagu legendaris yang diputar di tengah acara, berkaitan langsung dengan diri Rendra seperti "Willy"
ciptaan Iwan Fals pada era 80-an. Lagu itu memang sengaja dinyanyikan Iwan Fals untuk Rendra. Lagu "Kesaksian" milik Kantata Taqwa di mana lirik lagu keseluruhannya adalah puisi naratif yang ditulis Rendra. Tak ketinggalan lagu-lagu dari para musisi dan penyanyi yang merupakan sahabat-sahaab dekat Rendra semasa beliau masih hidup. Di antaranya lagu-lagu milik Mbah Surip, Oppie Andaresta dan lain-lainnya.

Rendra memang belum habis meski usia dan penyakit membuatnya berhenti berkarya. Warisannya yang berupa karya dan pemikiran untuk bangsa ini senantiasa akan tetap diapresiasi sampai kapan pun. Si Burung Merak yang juga pernah membintangi film "Yang Muda Yang Bercinta" dengan sutradaar Syumanjaya pada tahun 1977 ini akan terus mengibaskan ekor dan sayapnya. Meski dia kini telah berbaring dengan tenang di halaman Bengkel Teater tempatnya dikuburkan di sebelah Mbah Surip, sahabatnya. Beberapa hari sebelum menutup usia saat masih dirawat di rumah sakit ternyata Rendra masih sempat menulis sebuah puisi. Puisi ini belum sempat diberi judul. Puisi ini adalah karya terakhir Rendra sebelum menghadap Sang Maha Pencipta.


Aku lemas
Tapi berdaya
Aku tidak sambat rasa sakit
atau gatal

Aku pengin makan tajin
Aku tidak pernah sesak nafas
Tapi tubuhku tidak memuaskan
untuk punya posisi yang ideal dan wajar

Aku pengin membersihkan tubuhku
dari racun kimiawi

Aku ingin kembali pada jalan alam
Aku ingin meningkatkan pengabdian
kepada Allah

Tuhan, aku cinta padamu



(Oh ya, saya haturkan banyak terimakasih buat bunda Tisti Rabani dengan pemberian Pinky Awardnya yg cantik ini. Giliran saya memberikan award keren ini kepada mbak ~ieDa~ dan Hamster Land:



34 apresiator:

  1. selamat jalan sang burung merak, budayawan yang sekaligus negarawan... rest in peace.. semoga amalu diterima di sisi-Nya, keluarga yg ditinggalkan dikutakan... amien

    terimakasih atas kunjungan baliknya kang... saiia permisi mau bubu duluan kang :) ciao!!!

    BalasHapus
  2. ok selamat tidur, mimpi indah kawan.

    BalasHapus
  3. just wanna say: slamat jalan maestro...
    dedikasi beliau memang luar biasa untuk dunia sastra......
    patah uh hilang berganti
    semoga akan ada penerus penerus beliau....
    salam hangat
    joni

    BalasHapus
  4. selamat jalan burung merak,.....makasih mas infonya....

    BalasHapus
  5. keyen banget tu orang gak ada matinya berkreatipitas dan berkarya meskipun wen sering gak ngerti juga sih sama hasil karya sastranya hehehe
    selanjutnya sapa yah yg bisa kek gitu tu?!?

    BalasHapus
  6. @ Joni-Joni-Joni, salah satu penerusnya adalah joni. Amiin.
    @ buwel, ngopi yuk, kang.
    @ namaku wendy, ya bingung juga siapa yg bisa gantiin kira2 ya mbak?

    BalasHapus
  7. jam bersama Si Burung Merak di RCA, itu sangat layak dan bermanfaat van. Emha kemarin bilang di tv, kita kehilangan, tapi tidak bisa juga memaksakan diri bahwa harus lahir Rendra-Rendra baru. Karena budaya tidak bisa dipaksa untuk melakukan regenerasi. Paling tidak kita berharap spirit Rendra bisa menular ke para seniman lain.

    BalasHapus
  8. Semoga mendapat balasan yang sepantasnya bagi amalan2 mereka di selama di dunia... selmat jalan pak rendra dan juga mbah suripp...

    BalasHapus
  9. RIP WS. Rendra...
    Tapi karyanya bakalan selalu dikenang... :)

    Salam kenal :)

    BalasHapus
  10. @ Newsoul, ya dan semoga spiritnya bisa dimulai dari diri kita semua.
    @ Seti@wan Dirgant@Ra, tarimakasih maega pa'..
    @ azarre, Amin ya Rabal Alamin.
    @ Zippy, benar, karya2nya adalah artefak budaya.

    BalasHapus
  11. burung merak telah pergi...
    lelap di sarang keabadiannya...

    selamat jalan, Ws Rendra...

    *makasih sdh memajang awardnya... :)

    BalasHapus
  12. Tisti Rabbani, makasih bunda. Met weekend ya.

    BalasHapus
  13. aku pengagum beratnya hiksi hiks.. sampe sampe dulu pas sekolah aku gak pernah ikut pelajaran dan hanya duduk di kebun sekolah menikmati karya karyanya ::: bener lo ni mas...

    BalasHapus
  14. Wah, sering bolos dong kalo gitu, mas? He he tapi yg penting mas Doyok tetap menjadi orang cerdas. Buktinya punya banyak ilmu canggih nih, salah satunya ilmu per'blog'an..

    BalasHapus
  15. kisah lelaki sejati karya ws rendra, itu yang ku inget ketika mendengar namanya disebut orang

    kayaknya hari2 ini lagih banyak orang2 beken meninggalkan dunia nyata yah...

    BalasHapus
  16. benar mas. teguran buat yg masih hidup sekarang nih.

    BalasHapus
  17. aku malah baru tau klo ada burung merak bisa berpuisi,heheh,kmn aja yah aku selama ini,orangnya meninggal baru tau :D,telat yah :D

    BalasHapus
  18. Inuel^-^, mungkin karena hiruk pikuk kepungan berita2 terorisme? he he..

    BalasHapus
  19. good bye Snag burung merak...
    http://gooddell.blogspot.com/

    BalasHapus
  20. gooddell, makasih ya kunjungannya.

    BalasHapus
  21. nagih kopi neh.....hehehhehehe

    BalasHapus
  22. pertamaaaaaaaaaaaaa...Salam kenal ^_^

    BalasHapus
  23. Aku suka banget dengan lagu willy mas

    BalasHapus
  24. aku lemas tak berdaya karna aku benear-benar lapar pagi ini hehehe

    BalasHapus
  25. turut berduka cita atas meninggalnya alm WS Rendra, semoga amal ibadah beluai semasa hidunya diterima oleh Alloh SWT...karya beliau bisa menjadi inspirasi bagi seluruh anak bangsa

    BalasHapus
  26. saya ngabsen dulu..
    ntar pulang DL.. saya mampir lagi ya..

    mau kasih kopi, pempek.. sambil baca2.. hehe

    BalasHapus
  27. saya baru tau kenapa alm. dipanggil burung merak kemaren.. Ya ampuuunn aku bukan orang seni sih.. jadi katrokkk

    BalasHapus
  28. selamat jalan burung merak

    i lop yu pul

    BalasHapus
  29. @ buwel, nih kopinya kang ha ha..
    @ a-chen, salam kenal balik. Suka lagu2nya bang Iwan Fals ya?
    @ wendy, wah bisa demo tuh cacaing2 dalam perut wkwkwkwkwk!
    @ mydewiku, amin ya rabbal alamin.
    @ ducky, makasih kopi dan pempeknya ya, bek..
    @ attayaya, i lop yu pul he he he..

    BalasHapus
  30. burung merak..kepak sayapmu tetap meninggalkan wangi yg semarak.

    BalasHapus
  31. udah tau blm? kalo alm. WS. Rendra ternyata suka stoberi. aku baca di Kompas tuh. duh, kesukaannya idem toh ama aku.

    BalasHapus
  32. ya, kemarin saya baca postingannya mbak Fanny yg stroberi itu. Hmmm,pak Danaerto kan yg bawain stroberi buat Rendra waktu itu.

    BalasHapus
  33. Selamat buat award pinkynya ya...

    BalasHapus