Hot!

Goong Renteng, Warisan Sunan Gunung Djati dan Sunan Bonang


Jika Sunan Kalijaga menggunakan seni wayang sebagai salah satu alat dakwah maka Sunan Gunung Djati memanfaatkan kesenian Goong Renteng yang diciptakan oleh sahabatnya, yaitu Sunan Bonang pada sekitar tahun 1600 M. Hingga kini Goong Renteng masih dapat dinikmati pada acara sakral, misalnya pada acara memperingati hari besar agama Islam. Salah satu seni tradisional peninggalan seni budaya Islam ini sudah sangat langka.

Goong Renteng merupakan salah satu jenis gamelan khas masyarakat Sunda yang sudah cukup tua. Paling tidak, Goong Renteng sudah dikenal sejak abad ke-16, dan tersebar di berbagai wilayah Jawa Barat. Goong renteng dapat ditemukan di Cileunyi dan Cikebo Sumedang, Lebakwang Bandung, dan Keraton Kanoman Cirebon.

Sesuai tradisi Goong Renteng biasanya ditabuh setelah perangkat gamelan itu dibersihkan, misalnya ketika digunakan untuk memeriahkan acara Muludan (peringatan hari lahirnya Kanjeng Nabi Muhammad s.a.w.) dan acara ngebakan (memandikan; membersihkan) pusaka-pusaka pada setiap tanggal 12 Mulud. Goong Renteng, sayang sekali tidak banyak yang mengenal saalh satu seni budaya Islam ini.

sumber: -seorang sahabat di Cirebon
-Dinas Kebudayaan & Pariwisata Jawa Barat, Bandung.

19 apresiator:

  1. Nice info bang...sebuah catatan sejarah yang mantap..

    BalasHapus
  2. Hore..pertamaxxx..met pagi bang..

    BalasHapus
  3. wah keren infonya bang ivan... kapan yach saya bisa melihat gong renteng tersebut?? sekalian mau kasih kabar... gambar saya ke delete bang, jadi mesti ganti yang baru... hehehe thanks bang ivan

    BalasHapus
  4. saya baru tahu seni yang itu.Nice info bro..thanks.met puasa.

    BalasHapus
  5. Informatif dan menambah khazanah. Rekam jejak yang mantap van. Gong Renteng itu aset budaya yang telah banyak jasanya.

    BalasHapus
  6. Nice info bang, hmmm...artikelnya bagus-bagus
    kerennn

    BalasHapus
  7. Maaf Mas Ivan, saya datang hanya untuk meminta dukungan.

    Memang saya ini hanya mantan manusia bejat, tapi sumpah Mas, saya sudah benar-benar insyaf, karena saya punya satu keyakinan bahwa saya pasti bisa berubah menjadi orang yg lebih baik.
    Nothing Impossible, ndak ada yg ndak mungkin. Maka dari itulah kali ini saya akan berbagi sedikit kisah hidup saya selama masa transisi itu, dan melalui komentar ini, saya mohon berikanlah satu komentar saja untuk postingan saya, Mantan Copet Itu Akhirnya Jadi Seorang Pengusaha.

    "Satu komentar Anda adalah seribu keping emas buat saya."

    Trimakasih Sahabatku.

    BalasHapus
  8. salam sobat
    ternyata goong renteng,, warisan Sunan Gunung Djati dan Sunan Bonang ,ya,,
    dulu tahunya nenek moyang saja.

    BalasHapus
  9. kereennn inponya..kok tau aja sih bang ivan... kereennss

    BalasHapus
  10. Betul Goong renteng setiap 12 mulud istilah maulid nabi orng sunda menyebutnya..ada acara ngebakan { membersihkan atau memandikan }...rekam jejak yg menambah pengetahuan tentang budaya islam kita..

    BalasHapus
  11. Bagus terus lestarikan budaya leluhur sebab akupun baru nyaho

    BalasHapus
  12. nice nice nice... semua uda pake kata nice nii... saiia pake apa dund... lg gag kreatip nii kang :p maap iia :p

    BalasHapus
  13. Makasi bang infonya.....baru tahu neh goong renteng....mantabbb

    BalasHapus
  14. Woooowww...Nice info neh......Jadi tahu Goong renteng...

    BalasHapus
  15. owh.keren......!!!!
    tapi tuh ad pr buat joni y...???

    BalasHapus
  16. Ternyata para Sunan memperkenalkan Islam lewat seni ya ?
    Mungkin itulah sebabnya salah satu perangkat gamelan ada yg disebut "Bonang" ?

    BalasHapus