Hot!

Menelusur Warahan: Sastra Tutur Lampung


Sastra Lampung sebagaimana daerah lainnya di Indonesia, adalah salah satu yang telah menyempurnakan mozaik dan peta kesusastraan tanah air. Banyak sastrawan ternama berasal dari Lampung. Mungkin anda akrab dengan karya dan nama seperti penyair Iwan Nurdaya-Djafar Isbedy Stiawan ZS, A.M. Zulqornain, Sugandhi Putra, Djuhardi Basri, Naim Emel Prahana,Iswadi Pratama, Budi P. Hatees, Panji Utama, Udo Z. Karzi, Ahmad Yulden Erwin, Christian Heru Cahyo, dan lain-lain. Menyusul kemudian Ari Pahala Hutabarat, Budi Elpiji, Rifian A. Chepy, Dahta Gautama, Dina Oktaviani, Alex R. Nainggolan, Jimmy Maruli Alfian, Y. Wibowo, Inggit Putria Marga, Nersalya Renata, dan Lupita Lukman. Cerpenis terkenal dari daerah ini adalah Dyah Merta dan M. Arman AZ.
Sastra Lampung dimulai sejak zaman purba di mana secara turun temurun berkembang puisi, teka-teki, sastra tutur dan lain-lain. Sastra tutur (lisan) yang juga dikenal dalam bentuk hikayat atau dongeng dipengaruhi oleh masuknya Islam dan kebudayaan Banten di Lampung. Yang banyak berkembang adalah sastra tutur jenis Wawaghahan (Warahan). Warahan yaitu cerita berirama. Ciri-ciri wawaghahan terlihat pada irama yang menyertai cerita tersebut, dan sifatnya liris (dipengaruhi pribadi dan emosi si pembawa cerita). Istilah Wawaghahan dikenal di Lampung Barat, sering kita dengar dari pembawa cerita (prosa) berirama, biasanya dibawakan oleh seorang nenek untuk cucu-cucunya, dengan irama sedemikian rupa, menaik dan menurun, menimbulkan kesan tertentu. Si pendengar akan terhanyut oleh irama yang mengiringi cerita yang disampaikan itu. Prosa berirama yang berasal dari daerah Liwa, misalnya, Si Cambai, dan Lindung Cumuk (= Belut Tercelup).
Warahan biasanya dilakukan pada saat sedang bekerja, seperti memetik cengkih atau menuai padi. Pada zaman dahulu, warahan dibawakan oleh orangtua ataupun kakek nenek dengan dikelilingi anak cucunya. Cerita rakyat berbentuk warahan ini, antara lain Radin Jambat, Anak Dalom, dan Sanghakhuk. Isi wawaghahan bersifat edukatif, menyadarkan semua orang agar berbuat baik, karena siapapun orangnya jika berbuat baik akan memperoleh ganjaran setimpal.
Warahan terdapat dalam berbagai bentuk, antara lain dongeng, hikayat, epos, mitos.

Kisah Danau Ranau dan Sebuah Nama Ranau
Danau Ranau dan Sebuah Nama Ranau adalah salah satu bentuk dongeng dalam cerita rakyat Lampung yang sangat banyak, dongeng ada yang berbentuk legenda adapula yang berbentuk fabel. Kisah-kisah yang berbentuk legenda, antara lain Kisah Putri Petani yang Cerdik, Betung Sengawan, Incang-Incang Anak Kemang, Si Bungsu Tujuh Bersaudara, dan Berdirinya Keratuan Ratu Melinting dan Ratu Darah Putih.
Sedangkan dongeng yang berbentuk fabel, antara lain Dongeng Puyuh dan Kerbau dan Dongeng Merak dan Gagak.

Kisah Buay Selagai
Kisah Buay Selagai adalah cerita rakyat Lampung yang berbentuk hikayat, adapun kisah-kisah lainnya yang berbentuk hikayat, yaitu Kisah Si Raden dan si Batin, Si Luluk, Sekh Dapur, Sidang Belawan, dan Abdul Muluk Raja Hasbanan.

Radin Intan
Radin Intan adalah cerita rakyat Lampung yang berbentuk epos. Epos diyakini memiliki dasar cerita yang bersifat realita. Isinya menyangkut suatu peristiwa kepahlawanan yang benar-benar terjadi atau diyakini sebagai kebenaran yang pernah berlangsung di masa silam.
Epos yang terkenal dalam cerita rakyat Lampung adalah cerita kepahlawanan Radin Intan. Kisah ini diyakini nyata dan terdapat keturunan Radin Intan yang hidup sampai saat ini.

Cerita Si Pahit Lidah
Cerita Si Pahit Lidah adalah asalah jenis cerita rakyat Lampung yang berbentuk mitos. Mitos biasanya dihubungkan dengan cerita mengenai peristiwa gaib, kepercayaan masyarakat yang bersifat takhayul ataupun cerita mengenai kehidupan dewa-dewa. Kisah seperti ini ada dalam cerita rakyat suku Lampung, yaitu kisah Sukhai Cambai, Cerita Anak dalom, dan Raksasa Dua Bersaudara.
Warahan, dalam perkembangannya dari masa ke masa bernuansakan islam dalam hal inti dan pesan-pesan yang disampaikan dalam cerita.
referensi: Wikipedia Bahasa Indonesia

27 apresiator:

  1. hohoho... petromaxx ternyata

    BalasHapus
  2. ayo dong... ceritanya di review satu - satu... ngarep dot com

    BalasHapus
  3. nambah ilmu lagi ne...
    makasi sobat...
    sukses selalu...

    BalasHapus
  4. Manfaat nih tulisan, save dulu ahhh....

    Buat besok ngumpulin tugas...

    Makasih bangett ya mas....

    Salam kenal..

    BalasHapus
  5. Siip senang membaca Sastra Tutur lampung disini. Terimakasih sudah merekam jejaknya van. Btw, Kisah Si Pahit Lidah Itu, setau saya adalah Legenda Masyarakat Sumatera Selatan sejak zaman nenek moyang dulu lho. CMIIW (correct me if I'am wrong)ya.....

    BalasHapus
  6. hohooho lampung....provinsi yang pernah ella tinggali selama 6 tahun :p

    BalasHapus
  7. Semakin banyak saya tau, maka saya semakin tau bahwa semakin banyak pula yang saya tidak ketahui.

    Makasih Chezz....

    BalasHapus
  8. terima kasih ya sudah berbagi ... saya jadi tahu nih

    BalasHapus
  9. Wah..kesepuluh ya..

    Assalamualaikum sastra...

    Warahan termasuk senandung-ngan juga ya ?

    Jejak rekam yg sempurna seperti biasa..
    jadi tahu tentang istilah mendongeng di lampung ..syukron jazakumullah daeng ivan..

    *wassalam..

    BalasHapus
  10. siang...wah, sampai ke Lampung juga nih.

    BalasHapus
  11. mantab boz........
    (mwnya di ulas satu satu lbih mantab,jgan naggung hehehehe)
    salam hangat
    joni

    BalasHapus
  12. cerita dan budaya rakyat ini jangan mpe dicomot ma tetangga ya.
    mereka ngiler ma yang beginian.

    BalasHapus
  13. siaanggg bang ivaan...

    tambah lagi nih ilmu sejarahku...

    BalasHapus
  14. Dulu waktu smp n smu aku paling suka sejarah tp knp ttg ini ak nda trll engeh yaahh ? hehe

    mari berkarya

    BalasHapus
  15. woooowwww...
    makasih mas ivan infonya...

    BalasHapus
  16. Maju teruslah budaya indonesia...

    BalasHapus
  17. sore bang
    pasti blue akan terus menanti info info terbaru dari abang
    salam hangat selalu

    BalasHapus
  18. hmm dah nyampai lampung ya bro..bagus cerita rakyatnya.

    BalasHapus
  19. Eni -selamat ya mbak, petromaksnya he he he..Insya Allah nanti satu2 direview detail.

    Berry- hanya sekedar berabgi kok, mas.

    Ibnu Mas'ud-Salam kenal balik. Boleh banget kok disave.

    Newsoul -Oh ya benar bunda. Si Pahit Lidah itu adalah milik Sumatera dan Lampung. Dua daerah ini kan pada mulanya adalah satu.

    Susy Ella-oh ya, bunda ternayta pernah tinggal di sana ya.

    Seti@wan Dirgant@Ra- saalm buat keluarga di Soppeng kota Kalong, pak Iwan.

    annie-salam budaya. Terimakasih ya apresiasinya.

    Latifah Hizboel-Senandungan? Kemungkinan, iya. Wassalam.

    Sang Cerpenis -iya nih mbak. Ngabuburitnya sampe Lampung he he..

    Joni- Ok deh, doakan nanti ada waktu buat detail reviewnya.

    attayaya -ya benar. Kita harus perkenalkan terus menerus segala aset budaya bangsa agar bangsa ini tidak kelabakan setiap ada budaya yg diklaim bangsa lain.

    BrenciA KerenS- Wah, padahal ilmu dan wawasan mbak mengenai sejarah pasti lebih banyak neh..

    louphink honey- salut, adik manis. Salam ya buat keluarga.

    buwel- Hemm,.besok ngabuburit di mana lagi ya, mas? Ha ha

    A-chenh- Semoga. Kita semua yg menentukan.

    bluethunderheart- Insya Allah akan sampe pula ke tempat mbak he he..

    AISHALIFE-LINE-

    BalasHapus
  20. Hemm lho kok terbalik neh balasan komentnya? he he..

    bluethunderheart- makasih ya dg apresiasi adn atensinya.

    AISHALIFE-LINE-Insya Allah akan sampe pula ke tempat mbak he he..

    BalasHapus
  21. Slut dengan sahabat yg satu ini... yg setia dg berbagi ilmu dan wawasan yg luar biasa luas. Klo uda begini, mana mungkin Malaysia berani mengklaim budaya qt tul ngga?

    BalasHapus
  22. Rosi Atmaja- terimakasih ya mbak. Ini adalah tugas kita bersama, kan?

    BalasHapus
  23. Selama ini aku baru tahu cerita Si Pahit Lidah, dan belum tahu cerita yg lainnya...
    Ternyata Sastra Tutur Lampung bagus juga...

    BalasHapus
  24. Kesan pertama, blog anda keren bro........ nyasar lagi blogwalking nih, gapapakhan sekalian menimba ilmu peradioan.......hehehe

    BalasHapus
  25. Ketinggalan banyak informasi dari bang ivan nich .....

    BalasHapus
  26. Makin banyak pengetahuan setelah membaca tulisan mas Ivan. Thanks ya sdh susah2 merangkumnya...

    BalasHapus