Hot!

Yusuf "Cat Stevens" Islam


Cat Stevens terpesona oleh suara azan yang kali pertama didengarnya saat berlibur di Marakes, Maroko. Ketika dia bertanya tentang suara itu kepada warga setempat, dijelaskan itu sebagai musik untuk Tuhan.
”Saya heran, musik untuk Tuhan? Saya belum pernah mendengar sebelumnya. Saya telah mendengar musik untuk uang, musik untuk ketenaran, musik untuk kekuatan personal, namun ini musik untuk Tuhan!,” ujar pria London kelahiran 21 JulI 1948 itu.
Tak disangkanya, seruan azan itu akhirnya disadari sebagai seruan baginya untuk memeluk Islam selama proses pencarian keyakinan.

Kekasihnya memberitahu dia memiliki mata seperti seekor kucing lantas dia mengubah nama Stephen Demetre Georgiou menjadi Cat Stevens. Karena dia senang dengan julukan pacarnya itu.

Pada usia 18 tahun, Cat Stevens merilis album pertamanya dan meledak. Dia menjadi sensasi bagi kaum remaja, menggelar tur ke Eropa. Selama karir musiknya, Cat Stevens berhasil menjual 40 juta copy album antara 1960 dan 1970-an. Lagu-lagunya yang populer seperti Morning Has Broken, Peace Train, Moonshadow, Wild World, Father and Son, Matthew and Son, Oh Very Young, dan The First Cut Is the Deepest.

Namun, ketika dia mengidap TBC kronis yang nyaris membuatnya mati, dia mempertanyakan apa yang sebenarnya dia dan musiknya cari.
”Saya terkena tuberkulosis fatal dan tiba-tiba semua lampu sorot dimatikan. Dan saya katakan: ”Hei, dimana cahaya? Dan itulah yang membuat saya untuk mencari jenis cahaya yang berbeda,” ujar Stevens.
Pengalaman sakaratul maut itu memicu ledakan kreatif dalam dirinya. Saat memulihkan diri dia menulis lebih dari 40 lagu yang menjadikan dia makin tenar sebagai pemusik.

Pada 1975, saat berenang di pantai Malibu California, sentuhan dengan kematian kembali menyingkap takdir dirinya. ”Saya berenang. Tidak ada yang memberitahu bahwa itu bukan waktu yang bagus untuk berenang,” kenangnya. ”Saya mencoba berenang ke pantai. Tiba-tiba gelombang menyeret saya,” kenangnya.
Terombang-ambing dalam ombak, Stevens amat ketakutan. Kemudian terlintas dalam pikirannya sebuah nadzar. ”Saya katakan: Tuhan, jika Engkau menyelamatkanku, saya akan bekerja untukmu. Tiba-tiba secara instingtif, ada satu kekuatan yang membantu saya.”
Kemudian ada gelombang mendorongnya ke pantai. ”Gelombang kecil, tidak terlalu besar. Namun itu adalah momen keajaiban ketika tiba-tiba gelombang berubah sesuai kehendak saya. Saya memiliki energi, saya bisa berenang kembali. Saya ada di tanah. Saya hidup. Wow, lalu apa selanjutnya?”
Sejak itu dia mengembara di belantara spiritual mencari cahaya kebenaran. Dia pun mempelajari Budhisme, Zen, I Ching, Tao, numerologi bahkan astrologi.
Suatu hari, kakaknya memberinya Al Qur'an sebagai hadiah ulang tahunnya ke-28. Kitab suci umat Islam yang baru dibeli kakaknya saat perjalanan ke Yerusalem itu diambilnya. Dia baca terjemahannya. Dia merasakan ada sesuatu yang lain.
Kemudian dia pergi ke Yerusalem tempat kakaknya membeli Al Qur'an. Dia mampir ke masjid yang dikenal sebagai Dome of Rock. Salah seorang dalam masjid itu bertanya, ”Siapa Anda?”
”Saat itulah saya bingung, lalu untuk kali pertama saya katakan, saya seorang Muslim,” ujarnya. Dia berkata begitu karena tahu Muslim berarti pasrah kepada Tuhan.

Ketika membaca Al Qur'an, dia tertarik dengan kisah Yusuf. ”Saya senang dengan surat Yusuf, surat yang pertama saya baca. Saya terpesona oleh Al Qur'an. Saya kaget dengan Al Qur'an, saya pun yakin ini bukan buatan manusia,” ujarnya.
Karena itulah kemudian dia mengganti namanya menjadi Yusuf setelah masuk Islam pada 23 Desember 1977 di puncak ketenarannya. ”Saya mencari sesuatu yang akan meresonansi arti kehidupan pada sudut apa pun Anda melihatnya,” ujarnya.
”Bagi sebagian orang, saya masuk Islam seperti lompatan luar biasa, namun bagi saya, itu adalah langkah bertahap hingga sampai di titik ini.”
Dalam wawancara dengan Rolling Stone Magazine, dia menegaskan, ”Saya telah menemukan rumah spiritual yang selama ini telah saya cari seumur hidup. Jika Anda mendengarkan musik dan lirik saya, seperti Peace Train dan On The Road to Find Out, itu dengan jelas menunjukkan hasrat saya untuk jalan spiritual yang saat itu tengah saya jalani.”
Dia menyadari dia tak bisa menyeimbangkan keyakinannya dengan karirnya. ”Yeah, ketika tiba waktunya menyeimbangkan, pengetahuan ini, penemuan ini, dengan gaya hidup saya, apakah saya harus terus bernyanyi? Maksud saya, itulah pertanyaannya,” katanya.
Pertunjukan terakhirnya adalah November 1979 di Stadium Wembley, London, dalam acara International Year of the Child yang diselenggarakan oleh UNICEF.
Saat itu dia berjalan di atas panggung sebagai Cat Stevens dengan rambut yang tercukur dan brewok tak rapi. Lantas dia pun pergi dari panggung sebagai Yusuf Islam. Setelah itu dia tidak menyentuh gitar selama lebih dari 20 tahun.
Lalu dia memenuhi nadzarnya. Dari royalti lagunya, dia mendirikan sekolah Islam pertama di London. Kemudian membantu anak-anak yatim di seluruh dunia.
Dia menikahi Fauzia Mubarak Ali pada 7 September 1979 di Masjid Regent’s Park London. Pernikahan itu istimewa karena menjadi upacara pernikahan ke-1000 di masjid tersebut. Yusuf memiliki lima anak.
Dia mendirikan yayasan kemanusiaan Small Kindness yang mulanya menolong korban kelaparan di Afrika dan sekarang membantu ribuan anak yatim dan keluarga di Balkan, Indonesia, dan Irak. Mendirikan yayasan kemanusiaan Muslim Aid.

Memeluk Islam bukannya tanpa benturan. Tahun itu Ayatullah Khomeini mengeluarkan satu fatwa, yang menyerukan kematian bagi penulis Inggris Salman Rushdi karena melecehkan Nabi Muhammad dalam bukunya, Ayat-ayat Setan.

Ketika ditanya pers atas fatwa itu dia berkomentar yang memicu kontroversi. ”Saya tidak pernah mendukung fatwa tersebut, namun ketika saya ditanya tentang prinsip penghinaan pada Tuhan dan hukumannya, ya seperti dikatakan Injil, kata saya, Anda tahu, ada di sana dalam Al Qur'an. Dan saya tidak bisa menyangkal itu,” katanya.
Saat tragedi 9/11, orang curiga padanya sebagai sosok Islam yang menjadi tertuduh atas teror itu. Pada 2004 saat terbang ke Washington DC untuk acara amal dia dilarang masuk AS. ”Tiba-tiba saya dikelilingi oleh FBI dan menginterogasi,” ujarnya. ”Demi Tuhan, semua orang tahu siapa saya,” tandasnya.

Menurutnya, Tuhan mengirim para nabi dan kitab tidak untuk bertengkar. Nabi itu mengajarkan untuk hidup bersama. ”Jika kita mengabaikan ajaran-ajara itu... apa pun keyakinan Anda, maka saya fikir kita akan berada dalam kekacauan yang lebih dalam lagi,” ungkapnya.

Soal kembali bernyanyi dia bercerita,”Satu titik balik yang besar terjadi ketika putra saya membawa ke rumah sebuah gitar,” ujarnya. ”Anda tahu, saya telah meninggalkan gitar itu saat acara amal 1979. Saya benar-benar tak menyentuh instrumen tersebut. Jadi suatu hari ketika semua orang tertidur dan tidak ada yang menyaksikan, saya ambil gitar itu dan ternyata saya masih tahu dimana saya harus meletakkan jari-jari saya. Hasil dari musik ini, saya katakan, mungkin saya punya pekerjaan lain untuk dilakukan.”

Kemudian dia merilis An Other Cup setelah 20 tahun dia mengakhiri karir musiknya.
”Anda tahu, cangkir itu harus diisi, Anda tahu, dengan apa pun yang ingin anda isikan,” ujarnya. ”Bagi mereka yang mencari Cat Stevens, mereka mungkin akan menemukannya dalam rekaman ini. Jika anda ingin menemukan Yusuf, pergilah lebih jauh lagi, Anda akan menemukannya,” ujarnya.

*disarikan dari berbagai sumber

16 apresiator:

  1. hmm..Yusuf islam saya suka lagu2 nya ,terutama yg berjudul your mother..

    Makasih ya udah share ,jadi tahu profilnya yusuf islam

    Eh ..dapet kursi pertama ya..!

    BalasHapus
  2. waaa subhanallah perjalanan kisahnya keyen skali, gak begitu mengenal sosok Yusuf Islam sih cuma tau-tau aja

    BalasHapus
  3. ooh..itu toh asal usulnya Cat Stevens menjadi penganut agama Islam. matanya spt mata kucing ya? pantesan namanya Cat stevens. unik julukannya.

    BalasHapus
  4. wouw...Cat Stevens alias Yusuf Islam, sosok yang luarbiasa...pergulatannya membuat kita tidak bisa menolak untuk mengaguminya...thanks atas sharingnya jadi lebih tahu soal beliau neh!

    BalasHapus
  5. Jadi ingat lagu "Morning has broken"nya. Nice posting. Terimakasih sudah merekam jejaknya disini van.

    BalasHapus
  6. Yang saya tahu cuma "Morning has Broken" ...
    Terima kasih sudah berbagi, perjalanan hidupnya bisa dijadikan potret orang-orang yang berhasil mencapai petunjuk.

    BalasHapus
  7. Kisah yang inspiratif...Sekalian mau mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan bathin

    BalasHapus
  8. malam bang
    benar sewakt giat di rohis dan berkumpul dengan anak anak BEM
    blue suka denarkan lagu lagunya
    salam hangat selalu met berbuka puasa

    BalasHapus
  9. aku baru kenal ,heheh,ngga pernah debngerin lagu barat, motivasinya, diamndengar adzan aja bisa jadi lebih baik dengan menganut islam , semoga bakal banyak cat stevens-2 yang laen,aminnnnn,jadi pengen dunlud lagunya nich :d

    BalasHapus
  10. Ehmm...sebel kali hamba...tiga hari ga nge-blog.....Tak ada jaringan inet, mau ke warnet, tak ada alat...
    Huwh...sebel banget....sebal sebul.....

    Ga bisa komen, hanya bisa berdesah Subhanallah... ALLAHU AKBAR!!!

    Oh ya, "Hidup itu Belajar! eps.3 sudah terbit(harusnya udah terbit dari tiga hari lalu, tapi ya itu gara-gara ga bisa inet'an)"...
    Silahkan menikamti ya....

    Oh ya,,,sekalian promosi...di rumah aku udah ke banyakan kucing persia, apabila ada yang mau beli, kontak ya,,,semuanya jantan....kasihan butuh pengasuh segera......ADA YG MAU BELI???

    BalasHapus
  11. saya suka suaranya waktu nyanyi bareng Ronan Keating pake lagunya yg Father and Son

    suaranya merdu, kalem, bijak

    saya juga suka matanya, teduh
    senyumnya hangat
    subhanallah

    BalasHapus
  12. Subhanallah....

    Semoga Banyak Saudara kita yang terpanggil seperti ia.
    Duduk Tafakur bersama dalam Naungan Islam nan Sejuk damai.

    Hmmmmm......
    Morning is broken.....
    Subuhan deh...

    BalasHapus
  13. Selama ini aku hanya tahu namanya dan "morning has broken"....
    sekarang aku jadi lebih tahu tentang dia.. Makasih infonya..

    BalasHapus
  14. wahunik banget yah hidayah memang tidak ditahu datang melaui apa dan bagaimana caranya

    BalasHapus
  15. Misi, mas.. saya numpang baca2, ya..
    Nemu artikel ini. Subhanallah, keren, ya.. saya suka lagunya yusuf yg wild world

    BalasHapus
  16. enny, all..terimakasih kunjungan anda semua.

    BalasHapus