Hot!

Aku Menulis Ulang Puisi Ini Setelah Kemarin Sengaja Aku Hanyutkan di Sepotong Matamu Yang Lain



-buat adikku Nayla

rindu saja yang mungkin meletup-letup. matahari yang mungkin terkesiap. padahal kita tidak sedang ingin saling menatap.

"sebuah puisi selalu menulis dirinya sendiri," katamu di sebuah pagi yang menggemaskan. "lantas setiap penyair pasti terlahir dari puisi itu sendiri kan?" sergahku sambil menyeruput kopi panas. sepotong matahari diam-diam mengetuk di jendela. kadang seperti itulah percakapan. kadang melindap-lindap.

suara bising industri mulai lagi bergerak di atas kepala dan telinga. demonstrasi di mana-mana. makassar hujan. sebuah bom meledak di jantung kota kabul afghanistan. jakarta mati lampu. seorang legislator bernostalgia sewaktu menjadi aktivis idealis. makassar mati lampu. boommm! sementara itu bau asap rokok, lengkingan anak-anak penjaja kue, bunyi klakson mobil tetangga dan nada dering telepon seluler tidak sebagaimana matamu yang meredup-redup tatap.

"sekujur waktu telah menjadi batu!" teriakmu lagi dari kamar mandi. "dan kita akan selalu mencoba memahami makna-makna kenyataan yang tak selalu persis sama dengan mimpi," kataku. tapi aku lebih memilih berangkat ke tempat kerja lebih cepat dari biasanya.
sepotong matahari diam-diam mengetuk di jendela. aku menulis ulang puisi ini setelah kemarin sengaja aku hanyutkan di sepotong matamu yang lain. ah, rumput basah mungkin akan lebih mengerti tentang jejak-jejak pada pagi.

dik, kota kita disekap puisi.


Bulukumba, awal musim hujan Rabu 18 Nopember 2009

30 apresiator:

  1. trims atas kedatanganya......nampaknya akang begitu sayang ya ma sang adik?

    BalasHapus
  2. Makasih mas..iya nih, puisi iseng aja kok untuk adik nih he he. Sayang? ya pastilah sebagai seorang kakak.

    BalasHapus
  3. ah...jadi ngiri nih...andai aku punya kakak seperti Nayla,pandai berpuisi lagi...hehehe.

    BalasHapus
  4. Dek Nayla betapa bahagianya memiliki seorang kakak yg penyayang,bersyukurlah atas kasih sayangnya.
    * oh ya Nayla itu gadis pelangi ya ? ^_^
    sampaikan salamku untuknya...

    BalasHapus
  5. Wah, puisi buat seorang adik. Luar biasa ^^
    aku aja nggak pernah kepikiran nulis puisi untuk adik, emoh dah wkwkwkwkw

    BalasHapus
  6. indah mas ivan,...

    seorang adik yg manis dan kaka yg penyayang,

    aku suka kalimat: kemarin sengaja aku hanyutkan di sepotong matamu yg lain....keren mas ^_^

    BalasHapus
  7. hebat sekali puisinya sahabat terimakasih ya

    BalasHapus
  8. Dan saya terdampar, singgah sebentar setelah kontemplasi pagi yang tak tuntas. Singgah untuk membaca puisi indah ini. Selamat beraktivitas kawan.

    BalasHapus
  9. Mau jadi adiknya donk..

    Tulisan yang sarat dengan makna, sobat. :)

    BalasHapus
  10. kotamu disekap puisi...
    kalau memang indah dan bisa kita nikmati, alangkah bahagia ya..

    sepotong mentari tak nampak di kotaku. pagi terlalu muram disini.
    lagi2 pagi yg bergegas...

    *salam buat Nayla ya :)

    BalasHapus
  11. dan kota yang beku, semoga mencair ketika mentari mengusiknya..
    tariklah benang kasih itu dik, karena ia begitu hangat untuk kau rasakan..

    pagi kak..

    BalasHapus
  12. puisinya bagus mas...pasti nayla seneng banget ya dapet puisi manis gini, salam bt adiknya yach :)

    BalasHapus
  13. aku terseret di pusaran kota yang terjebak puisi, lalu kunikmati ritmenya.
    hmmh, sebuah ikatan manis antara kakak dan adik. salam buat Nayla

    BalasHapus
  14. -AISHALIFE-LINE,..padahal kami juga serung bertengkar lho, mbak..he he
    -Ateh75, oh bukan, Nayla adik kami yg bungsu. Gadis Pelangi itu namanya Tantri. Nayla masih sibuk kuliah, jangankan blog, akun FB pun gak punya.
    -Clara, he he gak apa2 dicoba lain waktu tuh..
    -SeNjA, wah, puisinya mbak lebih indah lagi.kalo ini cuma sekedar instalasi kata.
    -Kurniawan.q, terimakasih mas.
    -Newsoul, cuma instalasi kata kok, bunda. he he
    -Gek, hehehe boleh banget dong..
    -Tisti Rabbani, iya nih bunda. Kotaku disekap puisi dan Nayla bersungut2 sebab kakaknya mungkin lebih sibuk nulis daripada merhatiin adiknya yg masih kuliah he he..
    -Zahra Khusnul Lathifa, he he Nayla malah gak terlalu suka dg puisi model ginian, mbak.
    -annie, makasih bunda. Hmm ikatan manis tapi juga banyak bertengkarnya ha ha

    BalasHapus
  15. saya bisa merasaknan betapa bahagianya hati sang adik punya kakak penyayang seperti Mas Ivan ini....
    puisi yg indah

    sekalian mohon maaf Mas Ivan... komentar yg saya harapkan bukan di blog yg itu tp di blog utama saya yg ini Diary Sang Mantan Copet Bungurasih kalo masih ada waktu luang... mohon untuk memberikan saya satu komentarnya.

    trimakasih Mas Ivan

    BalasHapus
  16. indahnya persaudaraan yang memiliki bakat yang sama. salam buat adiknya ya :)

    BalasHapus
  17. Wah...muaaaantap puisinya, top markotop. Kapan ya saya bisa membuat puisi sebagus ini..?

    BalasHapus
  18. "sebuah puisi selalu menulis dirinya sendiri"

    aku suka bngt bagian itu. ntahlah, rasanya auranya romantis sekali.

    BalasHapus
  19. keren...saya pikir ini karya penyair kawakan lho.

    sepotong matahari yg mengetuk2. hmm...saya suka itu.

    BalasHapus
  20. Mantab nian puisimu Bung Ivan. Kakak sama adik kadang emang beda pandapat. Tapi mestinya saling mendukung.

    BalasHapus
  21. salam sobat
    wah saya saluut banget sama mas Ivan,,
    artikelnya tidak habis2 nich,,
    itulah kasih sayang seorang kakak,,menulis puisi buat adiknya.

    BalasHapus
  22. -Kang Sugeng, baru aja saya ke blog akang yg satunya tuh.
    -isti, bakatnya ada sih yg sama tapi lebih banyak bedanya hehehe..
    -Noor's, justru sebaliknya aku sering berpikir kapan ya bisa nulis cerpen seperti cerpen2nya mas?
    -mocca_chi, kok kita bisa sama ya. Sama2 suka kalimat yg sama di puisi ini?
    -Sang Cerpenis, sukses ya mbak proyek maha penting itu. kabarin kalo udah mau launching ya?
    -Rumah Ide dan Cerita, iya nih..malah sering bertengkar ha ha
    -osi, makasih apresiasinya, osi.
    -NURA, inipun baru pertama kali nulis puisi buat adik kok mbak he he

    BalasHapus
  23. wah... indah banget mas... kata-katanya romantis, puitis sekaligus penuh makna...

    BalasHapus
  24. makasih kunjungannya mas albertus. begadang juga nih? he he he, sama kalo gitu.

    BalasHapus
  25. Kota disekap puisi disaat awal musim hujan..
    puisi yang indah..
    Di Soppeng masih panas sekali.. belum pernahpi hujan....

    BalasHapus
  26. Salamnya langsung dibaca nih oleh Nayla, pak Iwan. Salam balik katanya.

    BalasHapus
  27. pengen juga nih jadi nayla..
    met pagi kawan

    BalasHapus