Hot!

Palampang




meniup harmonika dari sela-sela akasia
berenang jauh ke rawa-rawa kenangan.
sebelum malam kami tiba di pundak bukitmu
menepuk-nepuk senja.
saatnya menggarap kembali lahan  ingatan  
cerita dari tanah purba 
ketika ibu meracik kemiri untuk dijadikan pelita.  
jatuh kami ke lubuk sejarah.
 bau humus daun-daun lontar
 masih terasa di sepanjang sisi danau.
kini jauh ke hulu sungai pasti bertemu sisa hutan dan limbah. 
ibu, kemana wangi daun pandan yang dahulu?

palampang, 31 januari 2010 


32 apresiator:

  1. Izin mengamankan yang pertama. Puisi ini saya dedikasikan kepada sebuah desa bernama Palampang di Bulukumba. Desa kelahiran saya. Semoga dapat menjadi inspirasi untuk apa saja.

    BalasHapus
  2. Wah...mas Ivan seperti tahu saja kalau saya mau tanya Palampang itu apa..he..he, mundur kebelakang dan mengingat-ingat masa lalu kadang sering membuat kita merasa ada yang hilang ya mas...

    Salam hangat & sukses selalu...

    BalasHapus
  3. hmm...
    nice ka, tapi masi kurang...
    knapa gambar suasana desa tidak di gambarkan
    dalam bentuk foto...
    agar kita semua sebagai pembaca bisa melihat natural di desa tersebut...

    maaf jika berlebihan
    syukron ^__^

    BalasHapus
  4. Apa itu Palampang mas? Apa nama sebuah desa?

    BalasHapus
  5. QUITE SHORT BUT SPECIAL POEM!
    KEEP ON WRITING!

    BalasHapus
  6. palampang pasti akan kudatangi dikau menikmati suasan asri dan alami

    BalasHapus
  7. Palampang itu letaknya di mana yah..?

    wah puisi nya seraya kita berada di sana...
    sebuah daerah yang sedang digambarkan oleh puisi tadi,, ^_^

    menarik sekali...

    BalasHapus
  8. Gambaran puisinya tentang kerusakan hutan di sana ya? *soktau dot com* semoga kelestarian dan keindahannya tetap terjaga

    BalasHapus
  9. baru denger deh nama tempat ini. namanya unik ya.

    BalasHapus
  10. Speechless baca puisi ini..

    BAGUSSSSSSSSSSSSSS BGTTT..

    BalasHapus
  11. harus Rizky akuin kalau sobat mang hebat bgt bikin puisi

    oya ada tag buat sobat jika berkenan silakan d ambil d blog aq

    http://rizky2009.blogspot.com/2010/02/tag-about-yourself.html

    BalasHapus
  12. wah apa pandannya udah di lindas kebutuhan industri

    BalasHapus
  13. Saya jadi ingin kesana, Bulukumba. Mungkinkah, desa kita trelindas kemoderan, atas nama perubahan jaman..??? Wallahu'alam.

    BalasHapus
  14. Setiap desa kelahiran pastinya membawa kesan tersendiri ya ...

    * Terimakasih ya mas ivan , puisi digital yang saya kirim , diputar di RCA, tidak sengaja saya dengarkan lewat HP karena lagi dijalan.

    BalasHapus
  15. waaahh itu toh nama desa kelahiranmu mas,,, wahwahwah... maap nih, tapi aku bener2 baru denger,,,, heheheheh

    BalasHapus
  16. hmmm..mantep sob, inspirasi n kreatifitasnya jalan terus. lanjutkan sob buat puisi yang indah dan tentang kehidupan ini, thank ya

    BalasHapus
  17. hiks, mendadak jadi rindu ama mama en kampung sulawesi:(

    BalasHapus
  18. Rindu masa lalu menghasilkan puisi yang indah!
    hmmm wangi daun pandan nya sampai ketempatku!

    BalasHapus
  19. Rindu masa lalu menghasilkan puisi yang indah!
    hmmm wangi daun pandan nya sampai ketempatku!

    BalasHapus
  20. puisi na bagus pak :)
    eh eh daun pandan jadi inget kue hehehe
    selamat bulan february ^^

    BalasHapus
  21. terseret nostagi, Van? jejak tanah kelahiran memang kuat menarik-narik dasar hati saat kita telah terbang semakin tinggi
    puisi yang menggugah, seperti biasa ...

    BalasHapus
  22. wanginya sampai bikin blue bergetar membacanya,bang
    senag berbagi ilmu
    salam hangat dari blue

    BalasHapus
  23. puisi ya mas???? waduh, lama gak kunjung, ternyata sudah ganti domain... 2 thums up buat mas ivan...

    BalasHapus
  24. Palampang... baru denger... daerah mana sob?

    BalasHapus
  25. puisi mas ivan.. hebat2 smua. seakan mengembalikan qt ke masa lalu :D saat smuanya hijau :D

    BalasHapus
  26. membaca puisi singkat penuh makna
    berhembus aura tempo doeloe
    membawa saya menerawang jauh.

    Selamat pagi Van..

    BalasHapus
  27. Nice poem bro,bulu kudukku sampai berdiri,teringat limbah-limbah di jakarta.

    BalasHapus
  28. Bagi kami harmonika adalah lengungan-lengingan jiwa yang sedang mengapresiasikan peraaanya......harmonika juga pengiring indah dari aurora di langit yang berwarna-warni...sekian hehe

    BalasHapus
  29. met pagi mas ivan,,
    pokoknya keren2 puisinya..
    btw mas ivan udah kena tagg dari rizky yah,,padahal aku mo nge tagg tadinya,,hikz tp gpplah aku jg dpt dr rizky,,hehe

    BalasHapus
  30. palampang,,, tlah terkikis,,dimana tempatku bermain kelereng dahulu kala?masih adakah "lenrong" disawah sawah tempatku menarik benang layang?masihkah 'julung-julung'diparit parit rumahku dulu?ataukah hanya kudapati tower tower yg menjulang tinggi setelah 14 tahun kujauh?

    BalasHapus