Hot!

“Sajak Sebatang Lisong” dan Hari Kebangkitan Nasional

SAJAK SEBATANG LISONG
Menghisap sebatang lisong
melihat Indonesia Raya,
mendengar 130 juta rakyat,
dan di langit
dua tiga cukong mengangkang,
berak di atas kepala mereka
Matahari terbit.
Fajar tiba.
Dan aku melihat delapan juta kanak-kanak
tanpa pendidikan.
Aku bertanya,
tetapi pertanyaan-pertanyaanku
membentur meja kekuasaan yang macet,
dan papantulis-papantulis para pendidik
yang terlepas dari persoalan kehidupan.
Delapan juta kanak-kanak
menghadapi satu jalan panjang,
tanpa pilihan,
tanpa pohonan,
tanpa dangau persinggahan,
tanpa ada bayangan ujungnya.
Menghisap udara
yang disemprot deodorant,
aku melihat sarjana-sarjana menganggur
berpeluh di jalan raya;
aku melihat wanita bunting
antri uang pensiun.
Dan di langit;
para tekhnokrat berkata :
bahwa bangsa kita adalah malas,
bahwa bangsa mesti dibangun;
mesti di-up-grade
disesuaikan dengan teknologi yang diimpor
Gunung-gunung menjulang.
Langit pesta warna di dalam senjakala
Dan aku melihat
protes-protes yang terpendam,
terhimpit di bawah tilam.
Aku bertanya,
tetapi pertanyaanku
membentur jidat penyair-penyair salon,
yang bersajak tentang anggur dan rembulan,
sementara ketidakadilan terjadi di sampingnya
dan delapan juta kanak-kanak tanpa pendidikan
termangu-mangu di kaki dewi kesenian.
Bunga-bunga bangsa tahun depan
berkunang-kunang pandang matanya,
di bawah iklan berlampu neon,
Berjuta-juta harapan ibu dan bapak
menjadi gemalau suara yang kacau,
menjadi karang di bawah muka samodra.
Kita harus berhenti membeli rumus-rumus asing.
Diktat-diktat hanya boleh memberi metode,
tetapi kita sendiri mesti merumuskan keadaan.
Kita mesti keluar ke jalan raya,
keluar ke desa-desa,
mencatat sendiri semua gejala,
dan menghayati persoalan yang nyata.
Inilah sajakku
Pamplet masa darurat.
Apakah artinya kesenian,
bila terpisah dari derita lingkungan.
Apakah artinya berpikir,
bila terpisah dari masalah kehidupan.

WS Rendra
19 Agustus 1977
ITB Bandung


Hingga hari ini sajak di atas  masih saja aktual. Artinya, nyaris tidak ada kemajuan bangsa dan negara kita, selama kurun waktu tersebut. Justru sebaliknya, terjadi kemunduran yang luar biasa di berbagai lini. Mari kita bandingkan lebih dulu, Indonesia tahun 1977– yang digambarkan dengan sangat gamblang dalam sajak itu– dengan Indonesia tahun 2010.

Secara tekstual, perubahan paling mencolok adalah jumlah penduduk. Tahun 1977 populasi Indonesia “baru” 130 juta jiwa, sekarang sudah menjadi 200 juta jiwa lebih. Dan angka delapan juta anak tanpa sekolah yang disebutkan Rendra, sekarang kategorinya telah berubah menjadi anak putus sekolah, dan menurut data Komisi Perlindungan Anak jumlahnya tak kurang dari 12 juta jiwa.
Menghisap sebatang lisong
melihat Indonesia Raya,
mendengar 130 juta rakyat,
dan di langit
dua tiga cukong mengangkang,
berak di atas kepala mereka

Kata “cukong” dalam sajak ini bisa dengan bebas kita artikan pemodal, kapitalis atau  segelintir orang yang menguasai ekonomi kita. Ketika sajak ini dibuat, kata cukong dengan jelas merujuk pada kalangan pengusaha Cina yang oleh Soeharto diberikan privilese untuk berbisnis, namun sebaliknya dipreteli hak-hak politiknya. Sedangkan pribumi yang mendapat kesempatan berbisnis adalah kelompok Soeharto sendiri, terutama kalangan militer dan birokrat yang paling setia padanya. Persis sama dengan rezim SBY-Boediono sekarang yang berlandaskan kebijakan ekonomi kapitalis melalui antek-antek IMF yang dipasang di kabinetnya.

Parasit-parasit raksasa  yaitu perusahaan-perusahaan asing yang membeli dengan murah sejumlah BUMN yang sehat dan mencetak laba. Selain itu, usaha-usaha yang menyangkut hidup orang banyak juga dilego ke pihak asing, atas nama privatisasi, yang pada hakekatnya adalah pelanggaran terhadap UUD 45. Ingatkah kita dengan Telkom, PAM, Semen Gresik, Krakatau Steel dan lain-lainnya yang dijual kepada negara-negara asing?

Sementara itu kehidupan rakyat semakin termiskinkan. Bukan lagi sekadar bergelut dengan kemiskinan namun rakyat miskin terpaksa pula hidup dengan kualitas lingkungan yang memburuk. Dan bencana demi bencana semakin sering terjadi, di mana korbannya selalu kaum miskin; salah satunya adalah bencana lumpur panas Lapindo, Sidoarjo. Kita semakin termiskinkan. Selamat Hari Kebangkitan Nasional 20 Mei.

18 apresiator:

  1. Pemuda pemudi harapan bangsa, ayo bangkit..! Dengan cinta, salah satunya..demi bangsa ini.

    BalasHapus
  2. Semoga momen kebangkitan nasional ini bukanlah sekadar slogan-slogan belaka, melainkan kebangkitan yang penuh daya kreatif, energik, yang mampu memberi arti pada kehidupan, yang mampu memupus segala kegelisahan kini, yang mampu menggelarkan fitrah kesucian dalam genangan Ridho Ilahi Rabbi.

    BalasHapus
  3. Selamat hari kebangkitan nasonal yang bertepatan Wedding aniversary ku, mohon doanya...terimaksih.

    BalasHapus
  4. SELAMAT HARI KEBANGKITAN NASIONAL

    BalasHapus
  5. wakh keren buanget sajaknya bang.....tapi ngomong-ngomong....kan lisong murah bang skr...hehehehehe

    BalasHapus
  6. selamat hari kebangkitan nasional bang ivan kavalera...apa kabvar?

    BalasHapus
  7. amin... semoga indonesia semakin maju, selamat hari kebangkitan nasional "lisong" itu apa sih bang :P

    BalasHapus
  8. ulasan yang kritis...
    *menyukai ws rendra*
    semoga Indonesia benar2 bangkit secepatnya..
    amin..

    BalasHapus
  9. Apakah arti kata-kata jika masih membetur kerasnya meja
    Apakah arti protes jika masih dihadapkan pada keangkuhan gunung es
    Apakah arti kebangkitan jika kita masih mendengkur di atas kasur

    BalasHapus
  10. Di hari kebangkitan, kita malah kehilangan seorang pembangkit. Selamat jalan maestro

    BalasHapus
  11. duh, cepat cerahlah negriku... yah

    BalasHapus
  12. puisi yang nikmat ketika saya lihat videonya waktu dipostingkan di blog ini, mungkin enakan ditampilin lagi mas videonya diatas puisi itu... :-)

    BalasHapus
  13. Setuju mas.
    Banyak hal yang malah mengalami kemunduran.
    Mungkin ada kemajuan, tapi hanya dikit.
    Moga aja hari Kebangkitan Bangsa bukan hanya sekedar momentum semata.

    Salam kenal mas :)

    BalasHapus
  14. mari putra bangsa rombak segala ketidakadilan

    BalasHapus
  15. Selamat hari kebangkitan nasional. Puisi yang bagus mas.

    BalasHapus
  16. met pagi Bang...selamat hari kebangkitan nasional mendo'akan semoga bangsa Indonesia berubah menjadi lebih baik

    BalasHapus