Hot!

Sekelompok Angin Membunuh Sebaris Puisi Dalam Tidurku


Sekelompok angin membunuh sebaris puisi dalam tidurku malam ini. Apakah hujan masih berpihak? Waktu berdetak. Kalimat-kalimat cinta berteriak.

"Maa,..." seorang anak kecil membangunkan malam dan ibunya.

Sebentar lagi sahur. Sebentar lagi lapar. Dengan cinta ternyata Tuhan tidak berteriak.

9 apresiator:

  1. Assalamualikum, Mohon maaf lahir dan batin.

    Teriakan malam tetkala ramadhan bagai gema seruling surga.

    BalasHapus
  2. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan.
    Mohon maaf lahir dan batin...

    BalasHapus
  3. wah.. lama gak mampir di tempatnya mas ivan...
    selamat berpuasa.. semoga tidak mokel.. hehehe

    BalasHapus
  4. selamat menjalankan ibadah puasa. Mohon maaf lahir dan bathin ya..

    BalasHapus
  5. aduh maaf terlambat mengucapkan selamat berpuasa, habis sekarang agak repot untuk bisa buka blog ini muter-muter dulu baru ketemu, tadi lewat zidu dulu terus satu lagi saya lupa apa namanya, setelah lihat namanya baru saya klik untung bisa..ya sudah selamat berpuasa ya mohon dibukkan pintu maaf untuk saya..

    BalasHapus
  6. Salam Kenal dariku, artikel menarik :D Sekalian mau bilang Met Puasa bagi yang puasa. Met sejahtera bagi yang gak njalanin. Semoga selamat & damai dimuka Bumi. Amin :D

    BalasHapus
  7. tidak usah teriak teriak bos
    tuhan pasti dengar

    BalasHapus
  8. selamat menunaikan ibadah puasa mas ivan...salam buat pekerja seni yang masih menggeliat disana dan salam budaya...

    BalasHapus