Hot!

Sepucuk Surat Dari Desa


-prosa kecil buat thantri

terbangun pada pagi hari di negerimu adalah terbangun karena aroma khas sepiring nasi goreng yang diracik dari puisi yang belum habis dikunyah pada mimpi semalam. secangkir kopi susu yang kau hidangkan di depan hidungku adalah sisa beberapa lembar halaman dari sebuah novel yang pernah kita perbincangkan saat matahari tenggelam. thantri, pelajaran apa lagi yang telah kau siapkan untuk anak-anak muridmu hari ini?
“sekeranjang nyanyian dan judul-judul puisi yang belum selesai,” jawabmu sederhana dan segera berlalu.
“apakah sekeranjang soundtrack film yang kau anggap sama membiusnya dengan novel-novel di kamar kosmu itu?” tanyaku menggumam tidak jelas tapi memang tidak ingin aku perdengarkan sebab langkahmu telah sampai di koridor kampus. disana telah banyak bergerombol para penyair yang belum cuci muka dan kumur-kumur. kebetulan mereka hanya lusuh karena waktu.


thantri, hari ini entah kenapa aku sangat merindukan mulut dan hatimu mendongeng sambil berteka-teki saja. sebab itu adalah negeri-negeri kenyataan bagi gagasan. bukannya mencintai puisi, cerpen, atau pun film yang kadang menghancurkan para penulisnya sendiri sebelum karya mereka sampai kepada penikmatnya. aku tidak bermaksud mengguruimu di negerimu sendiri. sebab bahkan kita telah terlanjur mencintai gagasan-gagasan dari karya-karya besar itu. walau tak kunjung menjadi nyata, sekalipun pada benak para penciptanya. 

pulanglah sewaktu-waktu untuk membuat sepiring lagi nasi goreng atau secangkir kopi susu dengan gagasan yang tidak pernah pura-pura. sebab telah kau tulis dengan puisi-puisi yang nyata. bukan puisi religius yang ditulis oleh penyairnya seusai meniduri salah seorang kekasih gelapnya. bukan puisi cinta yang ditulis oleh penyairnya sembari mengunyah-ngunyah paham hedonisme. bukan puisi pemberontakan terhadap segala ketimpangan termasuk kolusi. dimana justru puisi itu dimuat di koran tapi setelah melalui proses kolusi setidaknya hubungan pertemanan dengan redaktur koran. bukan puisi-puisi pengkhianatan!
aku tidak ingin kau menulis seperti mereka. 

pulanglah sewaktu-waktu untuk menemaniku menempelkan puisi-puisi pada batang-batang padi di sawah. setiap pagi dan sore hari dibaca oleh nurani anak-anak petani desa setiap menggiring ternak pulang ke kandang. aku ingin segera terbangun pada pagi hari di negerimu. selalu. tanpa pura-pura. sebab disini, beberapa lembar puisi dari kota tak lagi renyah saat kita baca dalam hati. 

bulukumba, 23 maret 2008.

23 apresiator:

  1. indah bang... tapi jenis hurufnya agak menyulitkan...

    BalasHapus
  2. Maaf mas. Baiklah, sekarang saya ubah jenis tulisannya.

    BalasHapus
  3. Tantri, jangan katakan sepucuk surat itu bukan dari sang penyair kita. Sebab ia tak hanya indah tapi juga mewakili segenap harapan akan perubahan. Aroma kampus, sebincangan diskusi hangat tentang seni, dilingkupi aroma nasi goreng dan secangkir kopi susu. Tantri, saya menunggu surat berikutnya. Sekedar numpang baca saja, hehe.

    BalasHapus
  4. Rangkaian kata kerinduan yg indah ,tentang semua apa yg Tantri lakukan untkmu.Hmmm sepertinya nasi goreng Tantri lezat ya hehe.

    BalasHapus
  5. Rangkaian kata-katanya, sip tenan!

    BalasHapus
  6. Duh...saya tak tahu lagi mau ngomong apa, pilihan kata yang begitu indah..tapi kalau boleh titip salam pada Tantri..

    Thantri...ijinkan aku datang dalam duniamu, ajarkan aku buat puisi-puisi nyata dan ajak aku tempelkan puisi pada batang-batang padi karena disini aku hanya bisa menggenggam butir2 beras yang tak bisa kusematkan sebait puisi...

    BalasHapus
  7. thantri ^_^... aku mau dunk nasi gorengnya, xixixixiix ama kopi susunya juga yah,
    berapa ? :-P

    keren mas !!

    BalasHapus
  8. prosanya cantik.. secantik penggambaran thantri

    BalasHapus
  9. Likes this.
    Mas ivan berkunjung saja ke negeri tantri sebelum ia datang dan menemani menempelkan puisi pada batang padi :)

    BalasHapus
  10. i love it. dalem banget...
    tentang kejujuran berkarya ?

    BalasHapus
  11. met tahun baru 2010 mas iwan kavalera....moga cepet bisa pulang ke desanya ya....pada kangen tuh....

    BalasHapus
  12. Untuk semua. Terimakasih kunjungan, komentar dan segalanya. Selamat tahun baru masehi 2010. Selamat, semangat. Salam hangat.

    BalasHapus
  13. Sebuah proisi yang sangat indah, menyentuh, dan sarat makna. Jd malu pada karyaku sendiri.
    Mungkin sebaiknya ditempel di batang padi, bukan di blog ya? Hehe...

    Met Tahun Baru aja sob. Smoga tahun ini membawa berkah bagi kita semua. Amien...

    BalasHapus
  14. uhmmm..indahnya :)

    met taun baru yah mas ^^

    BalasHapus
  15. indah......semoga selalu indah.....

    BalasHapus
  16. suka banget mas ivan,... *)*

    saluttt....

    selamat tahun baru 2010 ya ^_^

    tantri,..ayo buatlah sebuah puisi dan nasi goreng,lalu kita berbincang dgn hangat di serambi.

    BalasHapus
  17. luar biasa, sobat...
    sungguh perenungan yang dalam...

    "dimana justru puisi itu dimuat di koran tapi setelah melalui proses kolusi setidaknya hubungan pertemanan dengan redaktur koran. "

    Kalimat yang paling saya sukai, sobat...

    BalasHapus