Hot!

Aku Telah Memutuskan untuk Memotong Sajak ini Menjadi Dua Bagian


aku telah memutuskan untuk memotong sajak ini 
menjadi dua bagian 
agar kita merasa pernah bersinggahan 
dan bertukaran di pelupuk mata masing-masing
bertautan pada jendela-jendela kereta yang mendekatkan
jarak pandang
seperti angin, pepohonan dan perkampungan yang berlarian 
di sepanjang jalan
sebuah keintiman jemari saja sekejap cukup 
mengusap airmatamu.

cukup kita berdua saja yang merasa pernah membacanya
di samping waktu yang telah membatu,
di sebuah stasiun kereta yang ternyata 
tak kunjung menuliskan judul sajak kita.
aku telah memutuskan untuk memotong sajak ini 
menjadi dua bagian
beberapa dari kata dan kalimat telah kita anggap ikut bersepakat
dan mungkin akan kerap kali kita bacakan
pada setiap ingatan tentang perhentian kereta,
setiap kereta tentang riwayat lama.

Bulukumba, 17 Desember 2009

35 apresiator:

  1. Benar-benar mantap puisinya mas..rangkain kata-katanya tersusun dgn indah..penuh makna..

    BalasHapus
  2. saya memang bukan pembuat puisi, dan saya mungkin memang bukan juga penikmat puisi, namun membaca puisi mas ivan serasa membuat saya terlena.....

    BalasHapus
  3. Ke tanah abang beli mangga
    Harganya 7 juta
    Lama tak bersua
    Bagaimana kabar saudara?
    (Pantun: mode LEBAY)

    Salam ‘Blog’!!
    Wah rasanya sudah lama sekali saya tidak berkunjung ke Radio Sastranya Daeng Ivan nih!! MASIH INGATKAH DENGAN SAYA??? T_T
    Wah, tampaknya artikel-artikel daeng semakin dahsyat saja nih, luar biasa!!

    Tentang puisi di atas, saya hanya bisa berucap:
    Benarkah kau benar2 melayang
    Terbang lepas..
    Sudahkah kau tahu, mungkin, tidak hanya perhentian kereta tua
    yang akan di dapat
    Tapi juga badai dan hujan yang menderas

    Apa inginmu melayang?
    Lintasi surga? Jadi dewa?
    Benarkah kau lepas sayap
    Bila esok kau lihat lanjutan sajak lain di salah satunya..

    Benarkah?
    ^_^ peace..

    -_-_-_-_-_-_-Cosmorary Kembali-_-_-_-_-_-_-
    -_-_-_-_-_-_-Membawa Sensasi-_-_-_-_-_-_-
    -_-_-_-_-_-_-Semarakan Blogawi-_-_-_-_-_-_-
    -_-_-_-_-_-_-Penuh Warna-warni-_-_-_-_-_-_-

    **bang, nanti mampir ke blog saya yuk, tp mampirny jam 6pagi'an ajah...soalnya bru update nanti jam 5pagian..**

    Jaga badan selalu, setiap hari, biar tetap sehat, supaya tetap bisa bloging, writing, posting, walking, praying, eating, singing, and ngisssssing, ops…sory…

    BalasHapus
  4. @ Dinoe -Puisi iseng aja kok, mas hehe
    @ RanggaGoBloG -wah, artinya penikmat puisi juga dong, mas.
    @ Abdul Azis -Kabar baik, saudaraku. Pasti masih ingatlah. Bocah Pemimpi di Cosmorary.Com itu kan? Kemana aja selama ini bro?

    BalasHapus
  5. dalem bener puisinya ivan...

    oy kabarnya gimana?...kabar ari e alhamdulilah sehat wal'afiat...

    BalasHapus
  6. AriE ONly- Ya, sehat juga sama halnya dengan dirimu kan? Alhamdulillah. Sukses ya bro.

    BalasHapus
  7. wakh keren sekali puisinya, untuk saya yang tidak bisa bikin puisi melihatnya sungguh luar biasa mas

    BalasHapus
  8. Kereta apa nich Mas?
    Kereta angin?

    Keren

    *speechless*

    BalasHapus
  9. Mas Ivan, puisinya keren! :) Ajarin saya mas...

    BalasHapus
  10. Puisi yang dalam sekali maknanya...

    Alhamdulillah snut-snut nya udah berkurang ,makasih banyak Poldanmignya...*nulis sambil meringis ...

    BalasHapus
  11. Keeeeeen dalam banget maknanya

    BalasHapus
  12. Saya telah memutuskan untuk membaca puisi ini sambil menikmati secangkir kopi dan serintikkan rinai hujan di kota saya saat ini. Puisi yang indah kawan.

    BalasHapus
  13. Sungguh, puisinya indah sekali
    saya suka menyelami makna tersembunyi yang menetap di barisan katanya

    BalasHapus
  14. indah dan mantap bgt puisinya mas,

    aku jadi teringat komentar mas ivan ttg tulisanku disebuah stasiun...

    " Ingatanku mendadak ngelantur ke waktu lampau ketika membaca bagian ini "

    Inikah kenangan yg membuatmu teringat saat mambaca tulisanku ? ttg stasiun,kereta dan sebuah perpisahan..?

    indah mas,...

    BalasHapus
  15. tapiii kita baca puisi ini sekarang bareng-bareng lho...he..
    pa kabar sob..lama tak mampir..

    met taon baru met liburan..

    BalasHapus
  16. Wah...mas Iva memang jagonya deh bikin puisi, membuat saya cuma bisa geleng2 kepala karena takjub..tapi rasa2nya saya pernah baca kalimat " aku telah memutuskan sajak ini menjadi dua bagian " re-posting ya mas ?

    BalasHapus
  17. salam sobat
    ya keren banget puisinya mas IVAN,,
    sajak ipotong jadi dua bagian ,,baru kali ini saya tahu..
    trims doanya.

    BalasHapus
  18. jadi membayangkan naik kereta.. (padahal aku belum pernah naik kereta).. hehehehe..

    BalasHapus
  19. Puisi bang Ivan selalu melenakan
    bahasanya selalu padat dan penuh makna

    BalasHapus
  20. penuh makna, kapan aku bisa bikin puisi kyk gini, aku akan belajar terus ahhhh, biar perbendaharaan kataku banyak N ngerti bahasanya :D
    [dasar aku yang o'on ]:D

    BalasHapus
  21. bagian sukanya saya simpan, bagian dukanya tetap bang Ivan yang simpen! Keren Bang!

    BalasHapus
  22. keren sekali mas ivan.. huhu...

    baru pertama baca judulnya udah bikin saya hanyut.. saya nemu di bloglist salah satu teman blogger, terus memutuskan mampir kesini

    BalasHapus
  23. Puisinya mantap...
    dan sekarang sudah banyak yang membacanya.

    BalasHapus
  24. Allohu akbar!
    satu kata...keren!

    BalasHapus
  25. All- Terimakasih kunjungannya. Salam budaya.

    BalasHapus
  26. aku datang di pekatnya malam, mengucapkan selamat Tahun baru 1431 hijriah

    BalasHapus
  27. Dengan ucapan yg sama, mas Willyo. Makasih.

    BalasHapus
  28. mas Ivan, double komen disini yah...??? ko tumben gak posting hari ini? biasanya khan rajin banget :)

    Btw, sering sekali saya terburu. Ketika telah selesai membaca, eh tanpa meninggalkan komentar. Maab yah mas Ivan :)

    BalasHapus
  29. Mampir pagi bang...selamat tahun baru hijriyah...

    BalasHapus
  30. saya telah memutuskan bahwa saya nggak ngerti puisi ini... hehehehe

    agak bodoh saya mas kalau ada kata2 puisi...

    BalasHapus
  31. Puisinya bagus...tattaan kalimatnya kena...apalagi judulnya..

    Mantab..

    Kompirmasi dikit nih buat blog ini...

    Maaf...
    Buku tamunya bisa gak agak di naikkan dikit...sebab di layar NB aku yang kecil,gak bisa tampak utuh...

    Jadinya aku gak bs isi buku tamunya...khawatir sobat blogger lain ada yang mengalaminya, bila BW pake NB yang berlayar kecil

    Mohon maaf sebelumnya...thanks

    BalasHapus
  32. puisi yang tidak diragukan diksi dan keindahannya karena lahir dari tangan master, salut bro diantara kesibukan mentas masih sempat posting dan bw

    BalasHapus
  33. ya penikmat puisi. Dan sangat menikmati puisi ini.

    mantabbs..!

    BalasHapus
  34. All- Terimaaksih kunjungan, komentar dan masukannya. Salam hangat.

    BalasHapus