Hot!

Yang Mencintaimu

kami yang mencintaimu dari atas pematang-pematang
sawah. sepulang belajar dari bangunan sekolah yang hampir
roboh.
kami yang mencintaimu dari tengah empang
setelah menangkap  ikan dan berenang.
kami kurang mengerti apa itu kasus dana talangan
kami hanya ingin memahami makna semangat berjuang
sebagaimana yang diajarkan 
jenderal soedirman
dalam biografinya, satu-satunya buku yang masih utuh di perpustakaan 
sekolah kami. tapi kami tidak akan korupsi waktu.
beberapa tahun bersekolah harus digunakan untuk belajar 
sambil mengabdi pada alam, sekolah yang hampir roboh dan 
cuaca yang berubah tak menentu. sambil
menuliskan riwayat hidup sederhana yang 
tidak dicemooh sejarah.


 


31 apresiator:

  1. Mengamankan yang pertama. Terimakasih buat mas Agus, ilustrasinya saya pinjam lagi ya. Jujur, ini adalah puisi saya yang paling miskin metafora tapi semoga bisa menjadi sebentuk inspirasi untuk lebih mencintai negeri kita ini.

    BalasHapus
  2. mantap, mas!
    keren...
    pertamax diambil yang punya... hahahaha

    BalasHapus
  3. wow.. kata-kata singkat yang penuh makna.. dalem banget bang.. ^^ feel-nya kena nih.. thanks ya

    BalasHapus
  4. Bagus Postingannya Mas. Saya jadi penasaran sama ilustrasi nya, langsung ke tkp.

    BalasHapus
  5. miskin metafora? Tapi Tajem pada Substansi

    BalasHapus
  6. Waduhh.. pertamaxx udah diamankan yang punya...

    hehehehee...

    BalasHapus
  7. yang mencintaimu adalah aku, sobat...hehe

    BalasHapus
  8. mampir malam hari menikmati puisi keren

    BalasHapus
  9. merkyat bgt kang...boleh nih untuk penambah semangat bagi kaum yang kekurangan.....mengingatkan kembali pada ciri khas sang iwan fals.......

    BalasHapus
  10. tadi itu aq bang hehe...belum log in soalnya

    BalasHapus
  11. tidak korupsi waktu..
    hal kecil namun berdampak besar.

    BalasHapus
  12. amblas...deh.Jadi tersentil nih,sering korupsi waktu belajar,buat main waktu sekolah.Nice puisi bro...

    BalasHapus
  13. Lho kok aku di posisi ke-13? Hehehe..

    BalasHapus
  14. He...he tak ada korupsi waktu..
    emang bang, waktu sekolah tak ada korupsi waktu apalagi buat baca
    yang ada korupsi uang jajan..*pengalaman pribadi*
    he..he

    BalasHapus
  15. Puisi mantap Van. Kami yang mencintaimu, mesti berkutat menatap hari dengan keringat demi penghidupan yang terlupakan. Begitulah kami yang mencintaimu.

    BalasHapus
  16. Kami yang mencintaimu, dari ujung keindahan pulau2 dan sampai ujung kindahan hamparan sawah dan bukit yang menjulang tinggi.

    Puisi yang mantap.

    BalasHapus
  17. saya tak begitu mengerti puisi, jadi kadang suka bingung memaknai sbuah puisi.. heheh :D

    BalasHapus
  18. puisi buat kompetisi ya bang? tanpa metafora pun tetep oke kalo bang ivan yang bikin hehe...sukses yah

    BalasHapus
  19. aduuhh mau donk blajar jadi bojah pujangga..
    keren euyy..

    BalasHapus
  20. saya selalu suka puisimu, Van, dengan atau tanpa metafora.
    Apakabar?

    BalasHapus
  21. Sipp....keren mas, maknanya langsung mengena..

    BalasHapus
  22. saya adalah salah satu apresiator yang setia mngunjungi blog ini...bravo bang ivan....

    BalasHapus
  23. hmmm
    nice poem
    meskipun miskin metafora, tp maknanya kaya
    *ngomong apa saya ini?*

    BalasHapus
  24. blue datang dengan rasa kagum pada abangu
    sukses
    salam hangat dari blue

    BalasHapus
  25. kami yang mencintaimu, tapi tanpa korupsi :D..

    bener-bener sastrawan :)

    BalasHapus
  26. Dan kami tetap mencintaimu, dari balik korden robek pembatas ruang,

    BalasHapus
  27. Emang lagi musim bikin cerita cinta niya.... mau val's day....

    BalasHapus
  28. berkunjung lagi bang.. minta ijin nama dan linkmu tak pasang di posting terbaruku gak papa yah?? he.he..

    BalasHapus
  29. Janji yang harus dibuktikan dengan penyikapan dan perbuatan yang nyata!

    BalasHapus